Bruno Moreira Absen Karena Sanksi, Persebaya Minta Sidang Komdis Transparan: Ini Menyangkut Keadilan | Bolaindo

  • Whatsapp



Bruno Moreira, pemain asing Persebaya ternyata tidak bisa dimainkan saat Bajul Ijo hadapi Persiraja Banda Aceh, Minggu (31/10/202) besok malam di Stadion Maguwoharjo, Sleman, lanjutan Liga 1 2021.

Bacaan Lainnya

Bruno tidak bisa dimainkan akibat sanksi dari komdis PSSI. Terhitung dengan laga ini, tiga laga pemain asal Brasil itu akan absen membela Persebaya Surabaya.

Padahal sebelumnya komdis menyampaikan bahwa Bruno mendapat hukuman larangan bermain dua laga.

Hukuman ini didapat Bruno karena terlibat ketegangan dengan pemain Persipura Israel Wamiawu pada 16 Oktober 2021 lalu.

Pemahaman Persebaya, larangan itu sudah terpenuhi pada laga lawan Persela dan Persija. Ternyata, sanksi Komdis itu merupakan tambahan dari satu sanksi larangan bermain yang diatur di regulasi.

Karena ternyata harus absen tiga laga, Persebaya meminta proses yudisial di PSSI bisa berlangsung transparan. Khususnya di Komite Disiplin (Komdis).

Persebaya berharap, sebelum mengambil keputusan, pihak-pihak yang terkait bisa dimintai keterangan. Tidak dilakukan sepihak dengan mengambil satu atau dua sumber.

“Ini sebagai masukan untuk perbaikan kinerja Komdis dan badan yudisial yang ada. Semestinya, pihak-pihak yang terkait bisa diminta keterangan terlebih dulu sebelum mengambil keputusan. Sehingga keputusan yang diambil berdasar pertimbangan menyeluruh,” kata Candra Wahyudi, Manajer Persebaya Surabaya, Sabtu (30/10/2021).

Candra merujuk pada apa yang dialami Bruno Moreira. Pemain asing Persebaya ini, harus menjalani larangan hukuman dua pertandingan dari Komdis PSSI.

Ini seperti yang tertuang dalam SK Komdis 018/L1/SK/KD-{SSI/X/2021. Bruno didakwa melanggar Kode Disiplin Tahun 2018 yakni memukul pemain Persipura, Israel Wamiau.

Keputusan ini, dinilai Candra dilakukan sepihak. Pihak Persebaya ataupun Bruno tidak dimintai keterangan terkait kejadian tersebut.

Padahal, dari situ bisa digali bagaimana konteks yang ada sehingga kejadian itu sampai terjadi.

Yang ada, Komdis pilih hitam putih, dengan mendasarakan laporan pada match commissioner. Menariknya, Israel yang menjadi pemicu kejadian, dihukum sama dengan Bruno.

“Ini kan menyangkut rasa keadilan. Saya kira bisa dihindari bila pihak yang didakwa juga dimintai keterangan. Sehingga keputusan nanti bisa benar-benar pas,” tegas Candra.

Bila keputusan sepihak ini dibenarkan oleh aturan, saran Candra, maka aturan itu yang harus diperbarui. Ini semata untuk meningkatkan kualitas keputusan sekaligus menghindari prasangka yang tidak perlu.

“Kalau memang ada aturan seperti itu, mari kita diskusikan. Semua bisa (diubah) demi kebaikan bersama,”jelasnya.

Sejauh ini, aku Candra, klub tidak pernah mendapatkan penjelasan utuh terkait dengan tugas dan kewenangan Komdis.

Bagaimana mekanisme pengambilan keputusan dan hal-hal lain yang bersinggungan dengan klub.

“Semestinya ini kan dilakukan. Karena keputusan mereka bersinggungan langsung dengan klub. Selama ini tak pernah ada sosialisasi atau informasi apapun. Tahu-tahu dihukum,” paparnya.

Candra merujuk apa yang terjadi pada Bruno. Pemain asal Brasil ini ternyata juga tidak diperbolehkan tampil menghadapai Persiraja Banda Aceh. Dasarnya? Larangan hukuman dua pertandingan oleh Komdis.

“Multi tafsir seperti ini kan tak perlu terjadi bila komunikasinya bagus. Seperti ini, lagi-lagi klub yang dirugikan,” pungkas Candra.

Berita Terkait





Sumber : https://bolaindo.com/2021/10/31/bruno-moreira-absen-karena-sanksi-persebaya-minta-sidang-komdis-transparan-ini-menyangkut-keadilan/

Pos terkait

Tinggalkan Balasan