Polda Metro Jaya sikapi serius pesan Kapolri soal “potong kepala”

  • Whatsapp
Polda Metro Jaya sikapi serius pesan Kapolri  soal "potong kepala"


Pak Kapolri sudah memerintahkan, kalau tidak mau memotong ekornya yang busuk, kepalanya saya potong.

Bacaan Lainnya

Jakarta (RRI.MY.ID) – Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran menyatakan seluruh jajaran di Polda Metro Jaya menyikapi serius pesan dari Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo yang menyebutkan, “jika tidak bisa membersihkan ekor yang busuk maka kepala akan dipotong”.

“Pak Kapolri sudah memerintahkan, kalau tidak mau memotong ekornya yang busuk, kepalanya saya potong. Kalau saya, akan saya tambahkan, saya blender sekalian kepalanya yang busuk itu,” kata Fadil di Jakarta, Sabtu.

Fadil mengatakan, kesalahan anggota yang menuai kritikan dari masyarakat adalah kesalahan pimpinan yang kurang memberikan pengarahan dan pembinaan bagi anggotanya.

“Jangan kita hanya memetik tanpa pernah menanam. Kalau salah anggota, ya salah kamu. Berarti kamu tidak melakukan pembinaan yang memadai. Makanya kita harus tegak lurus dengan yang diarahkan pimpinan dan apa yang dimaui masyarakat agar Polda Metro Jaya berjaya di lapangan,” ujar Fadil.

Fadil mengingatkan, seluruh pimpinan di jajaran Polda Metro Jaya untuk terus memberikan arahan dan pembinaan kepada anggotanya. “Semua harus ikut. Latih anggota, awasi anggota dan siapkan anggota, asah kemampuan anggota, turun ke lapangan, dan sebagainya,” ujar Fadil.

“Guyub dan rukun terus kita kembangkan, kemampuan terus kita asah. Tidak alasan kita sibuk di Jakarta ini,” tambahnya.

Baca juga: Kapolri minta pimpinan Polri jadi teladan bagi anggota dan masyarakat

Baca juga: Panglima TNI ingatkan jaga sinergi saat beri pembekalan Sespimti Polri

Sebelumnya, Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo, memberikan pernyataan dengan mengutip peribahasa, ikan busuk mulai dari kepala dengan kata lain segala permasalahan internal di kepolisian dapat terjadi karena pimpinannya bermasalah atau tidak mampu menjadi teladan bagi jajarannya.

Hal itu disampaikan Sigit dalam sambutan penutupan pendidikan Sespimti Polri Dikreg ke-30, Sespimen Polri Dikreg ke-61, dan Sespimma Polri Angkatan ke-66 di Lembang, Jawa Barat.

“Ada pepatah, ikan busuk mulai dari kepala, kalau pimpinannya bermasalah, maka bawahannya akan bermasalah juga. Pimpinan harus jadi teladan, sehingga bawahannya akan meneladani. Karena kita tidak mungkin diikuti kalau kita tidak memulai yang baik. Kita tidak mungkin menegur kalau tidak jadi teladan, harus mulai dari pemimpin atau diri sendiri,” katanya.

Sigit menyatakan, harapan tersebut agar dapat dipahami jajaran pimpinan di Polri, karena tugas yang dijalankan dengan penuh keikhlasan akan menjadi buah keikhlasan. “Tolong ini diimplementasikan, bukan hanya teori dan pepatah,” ujar Sigit.

Sigit mengatakan, dirinya akan menindak tegas Kapolda, Kapolres, hingga Kapolsek apabila tidak mampu menjadi teladan bagi anggotanya.

“Kalau tak mampu membersihkan ekor, maka kepalanya akan saya potong. Ini semua untuk kebaikan organisasi yang susah payah berjuang. Menjadi teladan, pelayan dan pahami setiap masalah dan suara masyarakat agar kita bisa ambil kebijakan yang sesuai,” tutur Sigit.

Baca juga: Kompolnas: Arahan Kapolri dalam penutupan Sespimti perlu didukung

Baca juga: Kapolri pesan ke calon perwira remaja agar disiplin dan bekerja keras

Pewarta: Fianda Sjofjan Rassat
Editor: Riza Harahap
COPYRIGHT © RRI.MY.ID 2021



Sumber : https://www.antaranews.com/berita/2491541/polda-metro-jaya-sikapi-serius-pesan-kapolri-soal-potong-kepala

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *