Alasan Polda Mutasi Aiptu Jack dan Aipda Ambarita ke Humas

  • Whatsapp



JAKARTA, RRI.MY.ID Beredar viral tindakan Aipda Ambarita menggeledah handphone tanpa surat izin melanggar standar operasional prosedur atau SOP.

“Memang betul kita akui, Pak Ambarita itu ada dugaan kesalahan SOP. Sehingga sekarang ini Pak Ambarita kita lakukan pemeriksaan ke Propam,” ujar Yusri.

Bacaan Lainnya

Setelah kejadian itu polisi ‘artis’ Aiptu Jakaria alias Jacklyn Chopper dan Aipda Monang Parlindungan Ambarita dimutasi ke Bidang Humas.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengatakan keduanya juga dinilai memiliki bakat dalam mengelola media sosial.

Baca Juga Polisi Akui Ada Dugaan Salah SOP Saat Aipda Ambarita Periksa Ponsel Warga di

“Kenapa ke humas? Pak Jacklyn ini salah satu orang yang punya bakat bagus bermain di media sosial. Boleh lihat followersnya bagus. Kami butuh orang-orang yang expert di bidangnya, Pak Ambarita juga sebenarnya punya kelebihan yang sama. Coba lihat followers-nya.” kata Yusri di Polda Metro Jaya, Jakarta, Selasa (19/10/2021).

Adapun mutasi tersebut tertuang dalam Surat Telegram Nomor: ST/458/X/KEP/2021 yang ditandangani oleh Karo SDM atas nama Kapolda Metro Jaya.

Video Editor: Lisa

Artikel ini bisa dilihat di :

Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=gqNsJTYAdGc

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

31 Komentar

  1. Teori hukum, SOP vs prajurit di lapangan, coba di analisa lagi dan bijak sedikitlah sekolah Hukum tinggi2 cuma bahas masalah kayak gini doang! Bahas itu cicak vs buaya dinamika apakah hukum diatas politik atau di bawah politik atau sejajar? Kok bahas anak remaja kelayapan ditertibkan sama prajurit bawa2 SOP lu kira prajurit gak punya hati apa! "Saya juga pernah di duitin sama polantas, "SIM saya diambil langsung dibawa ke pos di sodorkan pasal lampu motor gak nyala karena saya lupa nyalakan tapi saya gak generalisir dan tetap lihat pada konteksnya!

  2. Walaupun caranya salah tp itu untuk kebaikan, kenapa polisi gk bsa mengesampingkan itu atau di buat bahan pertimbangan. Sedangkan banyak pungli2 dr oknum2 gk brtanggung jawab masih merajaleka

  3. Polisi ngebanting orang demo demi rakyat cuma diklarifikasi, polisi yang mengamankan wilah malah dimutasi wkwkwkwk, orang keliaran tengah malem, gapake helm, motor ga standart, surat2 gaada, kurang apalagi buat digeledah dasar kocag 🤣🤣🤣

  4. Terus kalo kurir bandar dan pemakai narkoba, gimana bisa tau transaksinya kalo ga diperiksa hp,
    Toh yang diperiksa hpnya orang yang keliaran tengah malem, orang asal udah keliaran tengah malem pasti dah banyak yg ga bener

  5. Oh jadi hanya karena followersnya banyak jadi …………… Lucu kadang ..d satu sisi Kapolri nya ingin instusi d benahi tapi …….. Y sdhlah gimana baik y aja menurut bapak² yg mmang mengerti hukum .kalo sya hanya orng kampung yg g ngerti 😀 .

  6. Menurut sy wajar aja lh yg di lakukan Om Ambarita.
    Knp..?
    Krn Dia turun lngsng bersama team PATROLI ny.
    Secara tdk lngsng beliau&Tim benar” melindungi masyarakat..
    Cb andai tdk ada PATROLI sprti itu??
    Kebayang kan JAMBRET,BEGAL,PENODONGAN..dll
    Dan saya yakin OPERASI itu di lakukan di jln&jam” Yg RAWAN akan tindak kejahatan..
    Semangat Om AMBARITA👍🇮🇩🇮🇩
    Berantas trs sampah”masyarakat…!!!

  7. Kalau gak periksa hape, bagaimana tertangkap itu narkoba. Begal tawuran dsb memang cara mengendus polisi dari hape kok gak boleh.???? dari hape teman2 dan gerombolannya semua berkat polisi melacak dari krinologi percakapannya! . Otak gak pikir panjang.. Bodoh strip dibawah kodok kau!!!!

  8. Aku heran Ambarita begitu bagus di mutasi.di situ sering ada tawuran.kalau di liat dari hp mana tau kalau mau tawuran yg di periksa kan anak muda.dah malam masih di jalan.kembali kan lagi dia.aku dari Sumut suka liat dia tugas malam.

  9. Percuma follow ernbnyk tp bertindak ktika ad kjadian …pdhl SDH Taw djkrta bnyk begal…knp bekerja ktka SDH ad kjadian…..hrusnya mreka memancing begal n tangkap sblm ad kjadian …mknya mreka jd sok PNY wewenang Krn SDH terknal ….