10 Bintang Liga Premier di Podium Ballon D’or

  • Whatsapp
10 Foto Sophie Christin, Menyebut Dirinya Penggemar Nomor 1 Arsenal


“Virgil van Dijk nyaris meraihnya bersama The Reds.”

Bacaan Lainnya

RRI.MY.ID – Ballon d’Or menjadi penghargaan individu paling luar biasa dalam sepakbola, maka tak heran menjadi penghargaan paling diperebutkan.

Banyak pemain terbaik di masing-masing Liga berjuang untuk mendapatkannya. Musim ini, kita melihat penyerang Liverpool, Mohamed Salah, semakin dekat mendapat Balon d’Or.

Penampilan Salah akhir-akhir ini sungguh menakjubkan. Dari gol luar biasa melawan Manchester City dan Watford hingga penghancurannya atas Manchester United. Salah telah menegaskan kembali dirinya sebagai salah satu pemain sepakbola terkemuka di dunia.

Setelah penampilan sensasionalnya membuat pemain Mesir itu semakin digadang-gadang mendapat Ballon d’Or. Tetapi, memenangkan kehormatan yang sulit dipahami adalah hal langka bagi pemain yang berbasis di Liga Premier, terutama di era Lionel Messi yang diperkirakan akan semakin menjauhkan diri dari siapa pun dalam sejarah dengan mengklaim gelar ketujuhnya.

Bahkan, Salah pada 2018 tidak naik podium, finis keenam setelah mencetak 32 gol di Liga Premier. Torehan itu membawa Liverpool ke final Liga Champions dan memimpin Mesir di Piala Dunia pertama sejak penampilan Piala Dunia 1990 di Italia. Kini, Salah memiliki kesempatan menjadi pemain kesepuluh dari pentas Liga Premier meraih podium Balon d’Or.

Mari kita lihat 10 pemain Premier League yang meraih podium Ballon d’Or, termasuk dua yang memenangkannya.

10 Foto Sophie Christin, Menyebut Dirinya Penggemar Nomor 1 Arsenal

Eric Cantona

Cantona tidak hanya dianggap di Manchester United, tapi dia dipuja di Old Trafford.

Eksploitasi Cantona adalah legenda dan dapat dimengerti, meski dia tiba dari rival bersejarah, Leeds, pada Januari 1993. Cantona mencapai ketinggian di bawah Sir Alex Ferguson dan memimpin Man United ke gelar Liga Inggris pertama pada 1992/1993.

Itu adalah gelar Liga Inggris pertama Setan Merah sejak 1967 dan penampilan Cantona membuatnya mendapatkan nominasi Ballon d’Or, finis ketiga saat Roberto Baggio memenangkan penghargaan 1993.

Alan Shearer

Baru keluar dari Euro 1996 dan pindah ke klub masa kecil, Newcastle, setelah menolak Manchester United dan Real Madrid, Shearer dinominasikan untuk Ballon d’Or dan memang demikian.

Pencetak gol terbanyak sepanjang masa Liga Premier itu telah membawa Blackburn ke gelar dua musim sebelumnya dengan 34 gol dan mencetak 31 gol pada musim berikutnya. Dia kemudian memenangkan Sepatu Emas di Euro 1996.

Striker terbaik di dunia pada saat itu, tapi Anda harus bertanya-tanya apakah dia akan memenangkan penghargaan jika Inggris berhasil meraih Euro. Namun, Ballon d’Or pergi ke Dortmund menjadi milik Matthias Sammer.

David Beckham

Ballon d’Or 1999 adalah titik perdebatan bagi penggemar Manchester United. Meskipun Beckham memainkan peran utama dalam kemenangan treble Setan Merah, Rivaldo dari Barcelona mengambil hadiahnya.

Beckham berada di urutan kedua, sangat dekat dengan penghargaan yang akan melegitimasi dia sebagai pesepakbola dan lebih dari sekadar selebriti. Tapi, dengan tiga medali pemenang hanya dalam satu musim, dia mungkin tidak terlalu kecewa.

Michael Owen

Orang Inggris pertama yang memenangkan Ballon d’Or sejak Kevin Keegan pada 1979 dan pemain pertama yang bermain di Inggris sejak George Best pada 1968, Michael Owen memecahkan penghalang untuk mengklaim penghargaan pada 2001.

Owen bersinar bersama Liverpool di musim 2000/2001 saat klub Merseyside mengklaim tiga penghargaan utama dengan Piala Liga, Piala FA, dan Piala UEFA. Sementara Raul dari Real Madrid menjadi runner-up.

Thierry Henry

Henry adalah salah satu pemain terbesar Ballon d’Or. Dua kali dia naik podium saat di Arsenal, hanya kalah pada 2003 dan 2006.

Dia menyelesaikan 2003 di urutan kedua, kalah dari Pavel Nedved dari Juventus, dan banyak penggemar Arsenal masih tidak percaya dia tidak memenangkan penghargaan setelah menjadi pemain pertama dalam sejarah yang mencetak lebih dari 20 gol dan assist di liga dalam satu musim.

Pada 2006, Arsenal kalah di final Liga Champions dan Henry kalah di Ballon d’Or lagi, finis ketiga.

Frank Lampard

Super Frank memenangkan Liga Premier bersama Chelsea pada musim 2004/2005, gelar liga pertama klub dalam 50 tahun.

Dia memiliki musim mencetak gol yang luar biasa, termasuk beberapa di Liga Champions saat Chelsea kalah di semifinal dari Liverpool, tapi dia hanya bisa menyelesaikan runner-up di belakang Ronaldinho yang mendapatkan Ballon d’Or.

Steven Gerrard

Pada musim yang sama dengan Lampard berada di urutan kedua, Gerrard menempati urutan ketiga dalam peringkat Ballon d’Or.

Musim 2004/2005 telah melihatnya menghasilkan salah satu penampilan individu terbaik sepanjang masa di final Liga Champions, terutama saat dia membantu Liverpool bangkit dari ketinggalan tiga gol untuk mengalahkan AC Milan melalui adu penalti, tetapi itu tidak cukup untuk Ballon d’Or.

Cristiano Ronaldo

Setelah menjadi runner-up pada 2007, bintang Portugal dan nomor 7 Manchester United itu meraih Ballon d’Or pada 2008.

Dia adalah superstar di jantung Man United 2007/2008, musim di mana Setan Merah juga mendapatkan Liga Champions. CR7 mencetak 42 gol di semua kompetisi, termasuk gol pembuka di final Liga Champions. Dia telah pergi untuk memenangkan penghargaan empat kali lebih lanjut bersama Real Madrid.

Fernando Torres

Terkadang, Torres tidak bisa dimainkan dengan seragam Liverpool. Musim debutnya di Liga Premier adalah skor tertinggi dari pemain asing mana pun dalam sejarah kompetisi. Torres mencetak 24 kali.

Sementara sukses dengan Liverpool, Torres melakukan hal sama bersama Spanyol di Euro. Dia memberikan penghargaan tertinggi bagi La Furia Roja, meski finis ketiga di Ballon d’Or 2008.

Virgil van Dijk

Pada musim 2018/2019, Van Dijk membuktikan dirinya sebagai bek tengah terbaik di dunia saat dia membantu Liverpool meraih gelar Liga Champions.

Sementara Liga Premier diraihnya satu musim kemudian. Van Dijk adalah batu karang di jantung pertahanan The Reds dan penampilannya yang mengesankan membuatnya mendapatkan nominasi untuk Ballon d’Or. Sangat diharapkan untuk menang, dia hanya kalah tipis dari Messi.

(atmaja wijaya/yul)





Sumber : https://www.RRI.MY.ID/detail/9134/10-bintang-liga-premier-di-podium-ballon-d-or.html

Pos terkait

Tinggalkan Balasan