Selain Kudus, Kini Kasus Covid-19 di Bangkalan Melonjak Tajam Usai Libur Lebaran

  • Whatsapp



RRI.MY.ID – Direktur RSUD Syarifa Ambami Bangkalan, Nunuk Kristiani, menyebut dalam 1 minggu jumlah pasien yang terpapar covid-19 meningkat tajam.

Akibatnya ruang isolasi di RSUD Bangkalan penuh.

Bacaan Lainnya

Pihak rumah sakit pun terpaksa mengirimkan surat permohonan penutupan sementara pelayanan IGD selama 3 hari hingga tanggal 8 Juni esok guna melindungi tenaga kesehatan yang bertugas di RSUD Syarifah Ambami Rato Ebu Bangkalan.

Sedikitnya ada 15 tenaga kesehatan yang terpapar virus corona dan 1 orang dokter meninggal dunia akibat covid 19.

Pihak rumah sakit menyarakankan jika ada pasien baru agar ke rumah sakit terdekat atau ke Surabaya.

Sementara itu untuk mengantisipasi melonjaknya kasus covid 19 di Bangkalan Jawa Timur, Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur menggelar rapat koordinasi di Pendopo Bupati Bangkalan Minggu siang (7/6/2021).

8 rumah sakit di Surabaya disiapkan untuk rujukan pasien covid 19 dari Bangkalan, serta mengoptimalkan tempat tidur yang ada di RSUD Bangakalan.

Dengan penambahan rumah sakit rujukan ini diharapkan layanan IGD di RSUD Bangkalan bisa segera beroperasi kembali.

Bagaimana kondisi di Bangkalan kini?

Simak penjelasan berikut untuk mengetahui perkembangan kasus covid-19 di Bangkalan bersama Jurnalis Kompas TV dan Humas Tim Gugus Tugas Covid-19 di Kabupaten Bangkalan Jawa Timur, Agus Sugianto Zain.

Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=7kI_ks_DeDA

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

38 Komentar

  1. Kepada BAPAK AGUS YANG TERHORMAT! Kmren pas bru2 covid terjadi kmna aja pak? Kok baru skrg yg KELIAHATAN GAWAT BGT! SAMPE PEYEKATAN DMN2!
    Nah skrg kok malah nyalahin pelayaran! Asal bapak tau ya! Gara2 virus ini kami juga ga mulus pemberangkatannya! Bahkan kami smpe harus bersabar satu tahun lebih krna ga dipanggil2!! GA ADA PEMASUKAN SAMA SKALI BUAT NAFKAHI KLUARGA KAMI! TOLONG PAK JGN CUMA JUDGE 1 PEKERJAAN AJA PAK! Sampe nyalahin pula! APA ANDA niat mematikan rezeki org! KLO EMANK MAYORITAS YG BEKERJA DI BANGKALAN MANK PELAYARAN DAN ITU MENJADI MASALAH BESAR BAGI PEMERINTAH KAB. BANGKALAN. SHRZNYA PEMERINTAH JG BS INTROPEKSI KENAPA BANYAK YANG KELUAR MADURA BUAT CARI KERJA??!! GAK CUMA PELAUT! ORG PUN MW KERJA JAGA TOKO AJA, MASIH MILIH! GA BAKALAN LAMAR DI MADURA! LEBIH MILIH KERJA DI SURABAYA DLL. KRN MANK UMR MADURA ITU RENDAH!! DAN KNP BARU SKRG YG DISALAHKAN PEKERJAAN KAMI? PDHL MAYORITAS YG BUKA LAPANGAN PEKERJAAN DI MADURA ITU ANAK PELAYARAN PAK!! YG BUKA USAHA SENDRI! PEMERINTAH SDH SEDIA PEKERJAAN YG LAYAK GAK BUAT PARA PENGANGGURAN DIMADURA???
    DAN YG TERAKHIR.. ASAL BAPAK TAU.. KAMI BERANGKAT KE KAPAL AJA HRZ DIKARANTINA DI TIAP NEGARANYA AJA BISA 7HARIAN LEBIH BARU SMPAI KE KAPAL. DIKAPAL PUN KAMI DIKAWAL KETAT, BARU SMPE AJA SETIAP HARI KAMI HARUS SWAB! PULANG PUN KE TANAH AIR BUAT KETEMU KELUARGA KAMI MASIH HARUS DI KARANTINA DULU. DAN MASIH HRZ SWAB UNTUK BS MELAKUKAN PENERBANGAN KE KAMPUNG MASING2!!! KLO BAPAK NGERASA MASIH KECOLONGAN GARA2 KAMI PELAUT! SEHRZNYA BAPAK JG PERKETAT PERPULANGAN KAMI KYK KAMI PAS DIKAPAL! BISA DGN CARA DIKARANTINA LAGI GA MASALAH UDAH BIASA, ATO BISA TEST SWAB PAS PERTAMA KALI KAMI DATANG ATO TIAP HARI!! Tapi katanya takut ada yg ga terdeteksi ya! Lah gmn klo ga terdeteksi! Berrti mank sehat pak! 🙂 Klo msih mksain kami bervirus! Ya perbaiki pak! Alat deteksi nya! ATO KINERJA BAPAK YG HRZ DI PERBAIKI.

    PAK.. SETAU SAYA KMREN2 ITU PAS DILUAR MASIH RAME LOCKDOWN YA! DIMADURA ITU GA ADA APA2 PAK!🙂 BAHKAN SMPE TERKENAL MADURA ITU KEBAL SMA CORONA! WARGANYA PUN BEBAS WIRAWIRI JALAN JALAN KELUAR KOTA BERLIBUR! YANG KAYA GTU AJA DR KMREN GA DI CEGAT UNTUK SWAB KAN?!! KENAPA?? KENAPA PAK!DAN JUSTRU YG BERTUGAS CARI NAFKAH BUAT KELUARGA YANG BAPAK PERMASALAHKAN!!! 🙂

  2. Buat yang ttep pada ga percaya,boleh aja….tapi jNgn pada takkabur,cz Allah sangat membenci sifat sperti itu,takutya Allah bener2 menunjukkanya….ttep selalu jaga ksehatan dan jaga prokes…

  3. Nasi sudah mnjadi bubur tida di mkan 5 hari busuk lah harum.nya…
    ….trus kovid kuras trus yg orang panatik…
    Mati karena stres di bikin corona….
    😂😂😂😂😂😂