IDI: Ketentuan PCR Pelaku Perjalanan karena Vaksinasi Belum 100 Persen Efektif

  • Whatsapp


Bacaan Lainnya

RRI.MY.ID, Jakarta – Ketua Satgas Covid-19 Ikatan Dokter Indonesia Zubairi Djoerban mengatakan ketentuan tes polymerase chain reaction (PCR ) bagi pelaku perjalanan diperlukan karena vaksinasi belum 100 persen efektif.

“Vaksinasi memang aman dan efektif, kita bilang begitu memang buktinya demikian. Bukti datanya juga amat sangat akurat, tapi sebetulnya tidak 100 persen efektif,” kata Zubairi Djoerban dalam acara Anda Bertanya IDI Menjawab di YouTube Kemkominfo, Jumat malam, 29 Oktober 2021.

Menurut Zubairi vaksinasi Covid-19 tidak 100 persen aman dan ada sedikit efek samping pada orang tertentu. Efikasi vaksinasi pun rata-rata masih berkisar 65 persen hingga 95 persen. “Jadi belum 100 persen efektif,” katanya.

Zubairi mengatakan fakta tersebut dibuktikan dengan laporan 207 dokter yang sudah divaksinasi meninggal akibat infeksi SARS-CoV-2 pada Juli 2021. “Kemudian data yang lebih valid dari Amerika lebih akurat amat sangat rinci mereka sudah vaksinasi lebih dari 180 juta orang, ternyata masih ada 30 ribu lebih yang harus masuk rumah sakit akibat infeksi Covid-19. Sebanyak 10 ribu lebih meninggal,” katanya.

Sehingga keputusan pemerintah untuk mewajibkan tes PCR bagi pelaku perjalanan dalam negeri maupun luar negeri disebabkan masih adanya ancaman Covid-19. “Karena kita tidak ingin kembali ke bulan Juli-Agustus 2021 yang lalu yang amat memilukan, banyak kali teman saya meninggal dan banyak sekali keluarga yang masuk rumah sakit, ada yang tertolong ada yang meninggal,” katanya.
 
Baca Juga: Puan Maharani: Harga Tes PCR Jangan Lebih Mahal dari Tiket Transportasi





Sumber : https://nasional.RRI.MY.ID/read/1522722/idi-ketentuan-pcr-pelaku-perjalanan-karena-vaksinasi-belum-100-persen-efektif

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *