Apa Kabarnya? Starting XI Barcelona U-19 yang Juara Liga Champions Junior 2017/2018

  • Whatsapp
10 Foto Sophie Christin, Menyebut Dirinya Penggemar Nomor 1 Arsenal


“Proses panjang menembus skuad senior.”

Bacaan Lainnya

RRI.MY.ID – Pada 23 April 2018, Barcelona U-19 meraih gelar Liga Champions Junior UEFA kedua mereka setelah meraih kemenangan 3-0 atas Chelsea di Nyon.

Dengan tim yang penuh dengan lulusan akademi La Masia yang akan mengikuti jejak Xavi, Andres Iniesta, dan Sergio Busquets, tim muda Catalunya menyingkirkan tim-tim seperti Juventus, Paris Saint-Germain, Atletico Madrid, dan Manchester City sebelum mengalahkan The Blues muda di final.

Tiga tahun kemudian, sejumlah nama dari tim tersebut sudah mulai menembus level senior. Tapi, apa itu masalahnya?

Lagipula, dari runner-up, Reece James dan Callum Hudson-Odoi memenangkan Liga Champions bersama Chelsea. Sementara pemain seperti Marc Guehi, Tariq Lamptey, dan Conor Gallagher mengukuhkan diri sebagai pemain bintang di Liga Premier.

Lalu, bagaimana kabar Starting IX Barcelona seusai kemenangan tersebut?

Kami telah melihat apa yang dilakukan setiap anggota tim Barcelona yang bermain di final.

GK: Inaki Pena

Pena, 22, telah menjadi pemain reguler Barcelona B di bagian bawah piramida sepakbola Spanyol sejak 2018. Penjaga gawang itu juga mewakili Spanyol di lima level pemain muda yang berbeda dan tetap di Camp Nou.

Dia membuat lebih dari 50 penampilan untuk skuad cadangan dan sekarang berada di pinggiran set-up senior, tetapi dia belum melakukan debutnya untuk tim utama dan fans masih belum tahu apakah dia akan melakukannya. Dia terikat kontrak hingga 2023 dan laporan menunjukkan dia mungkin dipinjamkan ke klub La Liga lain pada Januari 2022.

RB: Mateu Morey

Lahir dan besar di Majorca, Morey pindah ke Catalunya pada 2015. Dia melanjutkan perkembangannya di La Masia, namun perkembangannya terhambat oleh cedera lutut.

Pada Juli 2019, Borussia Dortmund – yang secara luas dikenal sebagai klub terbaik bagi remaja berperingkat tinggi untuk membuat langkah selanjutnya – menariknya dengan status bebas transfer. Pikirkan Jude Bellingham, Jadon Sancho, dan Erling Haaland untuk menyebutkan beberapa nama muda yang kini menjadi bintang.

Pemain berusia 21 tahun itu membuat 29 penampilan untuk Dortmund dalam dua musim pertamanya, tetapi dia akan melewatkan seluruh musim 2021/2022 karena cedera ligamen anterior yang benar-benar mengerikan.

CB: Oscar Mingueza

Sebelumnya menjadi pemain reguler untuk Barca B, Mingueza menerobos ke tim utama setelah penunjukkan kualitas kepada Ronald Koeman dan membuat 39 penampilan untuk klub pada 2020/2021.

Bek tengah ini memiliki menit bermain yang jauh lebih banyak untuk tim utama Barcelona daripada siapa pun di starting XI ini, tetapi dia menghadapi kritik keras dari pers lokal Catalunya.

Beberapa orang mempertanyakan apakah dia cukup bagus untuk bermain untuk Barcelona setelah dia berjuang untuk mengatasi Vinicius Junior dalam kekalahan 2-1 baru-baru ini dari Real Madrid, di mana dia diturunkan oleh Koeman di babak pertama.

CB: Chumi

Juan Brandariz Movilla, lebih dikenal sebagai Chumi, dilepas Barcelona pada 2020 setelah beberapa kali tampil di Copa del Rey.

Bek tersebut kemudian menandatangani kontrak dengan Almeria, di mana dia berada di pinggiran dalam kampanye Divisi Segunda mereka musim lalu, tetapi dia mendapatkan lebih banyak peluang bermain reguler pada 2021/2022.

LB: Juan Miranda

Bek lain yang secara teratur bermain untuk tim B tanpa pernah cukup berhasil melampaui beberapa cameo piala untuk tim senior Barcelona. Miranda dipinjamkan ke Schalke dan Real Betis sebelum menyegel kepindahan permanen ke Betis pada 2021.

Pemain berusia 21 tahun telah menjadi pemain reguler untuk Betis musim ini dan mencetak gol pertamanya musim ini untuk memicu kemenangan comeback 4-3 atas Celtic di Liga Europa.

CM: Riqui Puig (Guillem Jaime, 93)

Puig adalah favorit penggemar di Barcelona dan salah satu yang telah diharapkan banyak orang sebagai gelandang teknis hebat berikutnya yang berhasil keluar dari La Masia.

Setelah menjalani debutnya dalam kemenangan 4-1 Copa del Rey atas Cultural Leonesa pada Desember 2018, dia mulai membuat terobosan selama musim 2019/2020.

Namun, meski Koeman dengan senang hati memberikan kesempatan kepada pemain muda di bidang lain, Puig adalah salah satu lulusan akademi yang berjuang untuk mengesankan pelatih asal Belanda itu. Total 16 dari 18 penampilannya di La Liga sejak awal musim 2020-21 dilakukan dari bangku cadangan.

Gelandang itu dikaitkan dengan kepindahan musim panas lalu, tetapi dia tetap teguh dan tampaknya melakukan upaya untuk mengalahkan manajernya, meski Koeman telah pergi. Ini mungkin bukan strategi yang buruk.

Sementara bek kanan, Jaime, berhasil masuk ke lapangan selama beberapa detik untuk melihat final. Dia meninggalkan Barcelona B musim panas lalu, bergabung dengan Castellon asuhan Pablo Hernandez sebelum bergabung kembali dengan Blaugrana pada 2021.

CM: Jandro Orellana (Dani Morer, 74)

Orellana, seperti kiper Pena, masih bermain untuk Barcelona B tetapi belum melakukan debut seniornya. Pada usia 21, Anda mulai ragu dia akan melakukannya – meskipun dia memiliki caps untuk Spanyol di level junior.

Gelandang itu berlatih jauh dari klub selama beberapa minggu di musim panas 2021. Itu karena negosiasi jangka panjang mengenai kontrak baru, meski dirinya kembali sebagai salah satu kapten Barcelona B pada Agustus lalu.

Sedangkan Morer lebih berani dalam mencari klub untuk mencapai tim utama. Dia pindah dari Barca B ke Famalicao yang dikendalikan Jorge Mendes pada 2020, tetapi setelah berjuang mencari peluang pindah lagi pada 2021, bergabung dengan FC Andorra, klub milik Gerard Pique.

CM: Alex Collado

Collado masih di Barcelona dan setidaknya telah membuat beberapa penampilan senior. Musim ini, dia telah dipromosikan ke skuad senior untuk selamanya. Tetapi, dia adalah orang lain yang tampaknya tidak disukai Koeman meskipun dia sangat dihormati oleh hierarki klub.

Kabarnya, ada peminat jasanya dari seluruh Eropa, termasuk dari AC Milan dan Sheffield United. Ini akan menjadi pilihan yang sulit untuk pemuda tersebut.

RW: Abel Ruiz

Setelah memenangkan level junior, Ruiz menghabiskan dua musim lagi bersama Barcelona. Sebagian besar bermain untuk tim B. Dia mendapatkan beberapa pertandingan untuk tim utama, mencetak penalti kemenangan di Supercopa de Catalunya 2018 dan membuat terobosan saat melawan Getafe di La Liga pada 2019.

Pinjaman ke Braga menyusul dan kepindahannya dibuat permanen pada musim panas 2020. Di liga, musim Ruiz tidak terlalu produktif, tetapi di Taca de Portugal, dia luar biasa. Dia mencetak tujuh gol dalam tujuh pertandingan saat Braga mengangkat trofi.

Pemain berusia 21 tahun itu juga melakukan debut seniornya di Spanyol pada Juni 2021 sebagai bagian dari pemain U-21 yang dipanggil untuk menggantikan skuad senior Spanyol yang terkena Covid-19. Pada debutnya, Ruiz gagal mengeksekusi penalti, tetapi tidak semuanya buruk karena tim Spanyol mengalahkan Lithuania 4-0.

ST: Alejandro Marques (Marti Vila, 80)

Marques yang lahir di Caracas tentu saja memenuhi syarat untuk mewakili Venezuela, tetapi memilih untuk bermain di Spanyol di level U-19. Setelah beberapa musim di Barcelona B, dia pindah ke Juventus untuk bermain di tim Primavera pada 2020.

Dia sekarang kembali ke Spanyol, dipinjamkan ke tim Divisi Segunda Mirandes untuk musim 2021/2022.

Vila, sementara itu, tidak pernah sampai ke tim B Barca. Dia dibebaskan beberapa minggu setelah kemenangan bersejarah tersebut. Setelah bergabung dengan Reus dan Deportivo B, dia sekarang berada di FC Andorra bersama Morer.

LW: Carles Perez

Dari para pemenang level junior yang tidak lagi di Barcelona, Perez tanpa diragukan lagi adalah sosok paling menonjol.

Setelah bermain 10 kali untuk tim utama Barcelona di paruh pertama musim 2019/2020, Perez pindah ke Roma. Pertama dengan status pinjaman, kemudian secara permanen di musim panas.

Dia kemudian memantapkan dirinya sebagai bagian tangguh skuad Roma, di mana dirinya sudah memainkan 10 pertandingan di bawah asuhan Jose Mourinho musim ini.

Perez memulai dan mencetak gol hiburan bagi Roma, kemenangan 6-1 mereka di tangan Bodo/Glimt yang perkasa. Setelah itu, Mourinho mengatakan: “[Bodo/Glimt] memiliki kualitas lebih dari kami.”

“Tim pertama mereka adalah tim yang jauh lebih baik daripada tim kedua kami. Ini kesalahan saya. Saya ingin mengistirahatkan pemain setelah pertandingan melawan Juventus dan sebelum pertandingan melawan Napoli,” tutur Mourinho.

“Saya membuat keputusan ini, dan pada akhirnya, mereka adalah pemain yang lebih baik daripada pemain saya. Mereka adalah tim yang lebih baik dari tim saya. Tentu saja, 6-1 bisa jadi lima, bisa jadi tujuh, bisa jadi delapan.”

“Pertandingan berjalan ke arah di mana Anda kehilangan kendali penuh atas emosi, segalanya. Realitas permainan adalah bahwa tim terbaik menang dengan pemain terbaik.”

Namun, Perez berharap penilaian itu tidak ditujukan kepadanya.

(atmaja wijaya/yul)





Sumber : https://www.RRI.MY.ID/detail/9100/apa-kabarnya-starting-xi-barcelona-u-19-yang-juara-liga-champions-junior-2017-2018.html

Pos terkait

Tinggalkan Balasan