Menkes: Presiden Jokowi Minta Sekolah Tatap Muka Terbatas

  • Whatsapp



RRI.MY.ID – Sementara itu kepada Menteri Kesehatan, Presiden Jokowi meminta sekolah tatap muka atau belajar di sekolah tidak menjadi klaster penularan corona.

Pembatasan dalam sekolah tatap muka RRI.MY.ID lain adalah siswa hanya belajar dua kali dalam seminggu atau seminggu dua kali saja ke sekolah.

Bacaan Lainnya

Tidak hanya itu, para siswa yang datang ke sekolah untuk belajar tatap muka juga maksimal hanya 25 persen.

Sekolah yang bisa menggelar tatap muka pun hanya yang telah memvaksinasi seluruh gurunya.

Jangan lewatkan streaming Kompas TV live 24 jam non stop di agar kamu semua tidak ketinggalan berita-berita terkini, terlengkap, serta laporan langsung dari berbagai daerah di Indonesia. Subscribe juga channel YouTube Kompas TV dan aktifkan lonceng supaya kamu dapat notifikasi video terbaru langsung.

Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=u7pdq_dZQfM

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

46 Komentar

  1. Yeeee sekolah di bukaaaaa .biar gurunya jadi guru yg sejatii.kerja nyata.bukan orang tua wali murid yg jadi guru.tapi ngak dapet gajiiii auuuuu…takut sama covit tapi tidak takut sama alloh anehh deh kaliann.padahal covit itu kpn perginya tak ada yg tauΓΉ.itu rahasia alloh buuuuu

  2. Kalo mau aman divaksin aja pelajar seindonesia.. parah pemerintah santuy dichina sana dah pesta.. aneh dichina gak ada varian baru india dan lainnya.. cuma indonesia yang bebasin wna masuk.

  3. Sabar ya kawan kawan pencari ilmu, memang kita baru kali ini menghadapi ujian wabah penyakit Corona dalam skala dunia bukan Indonesia saja, bahkan beberapa negara menerapkan lockdown, dan sudah banyak memakan korban jiwa +-3 juta it's ok belajar daring yang penting kan ilmunya, toh disekolah pun paling banyak ngobrol sama temenπŸ˜‚enak dirumah bisa sambil rebahan

  4. Pasar, Mall, Tempat Wisata, Hajatan saja jalan padahal sangat sulit dikontrol Prokes-nya …. sementara sekolah dengan Protokol Kesehatan yang ketat masih tidak diperbolehkan. Lagipula sampai saat ini adakah kasus siswa atau usia anak-anak positif Covid-19 yang meninggal ???

  5. maaf pak apakah bapak ga mikirin yg sekolah stm smk?? harusnya dapat ilmu praktek buat kerja setelah lulus.. lha ini bisa apa pak pas lulus nanti kalau cuma teori??enak yang negeri gratis lha swasta tetep bayar pak walau ga make fasilitas sama sekali.. kalau peraturannya ke semuanya misal mall buka ga lbh dr 2 jam.. pasar juga kantor juga tmpat wisata juga.. aktifitas di jalanan juga.. baru kita nurut pak.. oya lupa pakkk kan covidnya cuma ganas di sekolah aja ya πŸ˜…πŸ˜…

  6. Saya yakin anak2 sekolah kangen sekali sama sekolah tatap muka dari pada belajar hanya lewat zoom kurang realistis. Saya saja sewaktu PPL II mengajar hanya lewat WA/ZOOM kesan nya memang agak kurang gimana gitu